A blog about FOOD, Travel, Friendship, and Life

SELAMAT PUASA MOIN!

By Wednesday, July 10, 2013 , , ,

Moin moin!

Marhaban ya Ramadhan! Selamat menunaikan ibadah puasa buat temen-temen baik yang di Jerman maupun di Indonesia dan seluruh dunia :D

Moin seneng banget akhirnya dikasih kesempatan lagi buat ketemu sama bulan Ramadhan. Ngerasain sahur bareng keluarga, bareng temen bahkan, dan momen-momen ngabuburit kayak misalnya ke mall terus ngelewatin foodcourt, itu rasanya mau tahan nafas saking wanginya menusuk kalbu banget. Terus juga nahan marah, nahan perut bunyi kalo ketemu orang, dan harus banyak-banyak sabar..

SA-BAR.

Semoga puasa kali ini membawa berkah ya buat kita semua, dimanapun kita berada. :)

Disini bersama Mbaven, mau ceritain pengalaman puasa terutama 2 tahun lalu, tahun 2011. Saat itu Mbaven pertama kalinya menginjakan kaki di Jerman, tepatnya di Hamburg, dalam rangka jadi peserta Culinary Project. Inget banget, pesawat Mbaven saat itu berangkat jam setengah 1 pagi dengan tujuan pertama, ke Dubai, transit dulu. Saat itu, Mbaven masih ikutin waktu Indonesia. Jadi ikutan sahur di pesawat. Setelah menempuh perjalanan selama 7 jam, Mbaven transit di Dubai selama 4 jam! 4 jam sendirian, cuma bisa di airport, bawa tas macem-macem, nggak bisa ngemil apa-apa. Untungnya saat itu ada wifi airport jadi terselamatkan sedikit, bisa kabarin orang-orang rumah. Lalu, Mbaven lanjutin perjalanan menuju Jerman yang memakan waktu sekitar 7 jam juga. Oia, saat ini Mbaven masih puasa.  Dan kebingungan harus ikutin waktu Indonesia, Dubai, apa Jerman?

Inget banget pas sampe di bandara Hamburg, Mbaven nggak langsung ketemu orang-orang academy karena iPod Mbaven ketinggalan di pesawat. Jadi nunggu lagi deh, sampe diambilin iPodnya huhuhu. Maklum, waktu itu antara ngantuk, panik, laper, jadinya super skip. Setelah iPod di tangan, akhirnyaaaa Mbaven ketemu orang-orang academy yang jemput Mbaven. Dalam keadaan masih puasa, Mbaven naro barang di apartment dan langsung lanjut kegiatan outdoor yaitu GAMES. Gamesnya bukan duduk-duduk manis sambil cerita tentang perjalanan tapi.. cepet-cepetan bawa/nyetir/kayuh canoe, alias perahu kano! Glek. Mbaven belum pernah naik canoe, di Ancol nggak ada. Paling naik perahu bebek yang kayak sepeda gitu. Dalam keadaan lemes, kedinginan (Mbaven belum biasa sama cuacanya), masih harus kayuh canoe yang 1 perahu cuma 3 orang. Canoe Mbaven isinya 2 cewe, 1 cowo, dan ceweknya kecil-kecil. Ini lomba lagi! Oh man.. Akhirnya Mbaven dan tim selusurin danau itu (belum tau nama danaunya apa saat itu), sempet kehilangan arah dan nggak punya tujuan. Ternyata seru! Mmm.. Walopun kalah sih.. :')

 Kira-kira kayak gini canoe nya, 1 bertiga. Minus baju anget. 
Muka Mbaven sama asemnya kayak yang paling belakang. :')
(foto diperagakan oleh model di google, bukan Mbaven)

Jadilah saat itu lagi puasa, naik canoe di tengah danau, gerimis yang akhirnya ujan, di suhu di bawah 15 derajat celcius dan pake baju ala kadarnya, alias cuma kaos dan luaran huhu dingiiiinnn. Nggak ada pilihan lain buat Mbaven selain keep moving biar anget! Singkat cerita.. Kalo diitung-itung, hari itu dari berangkat sampe udah di Jerman dan waktu buka puasa, ditotal-total Mbaven udah puasa selama.... 22 JAM! Hahaha. Pengalaman banget sih puasa hampir seharian, dan besoknya langsung tepar karena jet lag.

Sampai saat ini, Mbaven selalu salut sama temen-temen yang  puasa di luar Indonesia, terutama yang bukan negara muslim atau yang nggak terbiasa dengan yang namanya puasa. Ini contoh yang dialamin temen-temen di Jerman :
  1. Mereka sahur sekitar jam 2 pagi untuk siap-siap sahur. Nggak ada Imsak, subuhnya sekitar jam 3.
  2. Buka puasanya.... Sekitar jam 9 malem! Jadi mereka puasa sekitar 18 jam!! 
  3. Mau mereka puasa atau nggak, kegiatan tetap berjalan seperti biasa. Nggak ada pulang cepet, nggak ada libur karena puasa. >.<
  4. Disana mau bulan puasa atau nggak, pasti harus banyak menahan pandangan hihi. Terutama buat yang cowo-cowo, bisa-bisa tanpa sadar udah melototin paha bule di jalanan. :P
  5. Kalau tarawih di Indonesia, kira-kira mulai jam 7, kalo disana sekitar jam 10 malem mulainya. Nggak kebayang selesainya jam berapa yaa.. Tau-tau udah waktu sahur lagi. :')
Walopun banyak rintangan, temen-temen Indonesia Mbaven mengaku udah terbiasa dengan waktu puasa yang seperti itu dan tetep fokus sama ibadah yang dijalaninnya dan nggak mengeluhkan tentang ini. Salut!

Mereka juga bilang, ada juga sisi enaknya yaitu bisa ngerasain buka puasa di mesjid Arab atau Turki, ngerasain dan ngeliat budaya muslim yang beda-beda (ini yang Mbaven nggak sempet ngerasain huhu). Terus mereka juga seneng banget kalo ada acara buka puasa bersama anak-anak Indonesia, dimana banyaaak makanan Indonesia disitu. Nah, yang ini Mbaven ngerasain hehe. Emang luar biasa bahagianya pas ngeliat ada nasi, ayam goreng, mie goreng dan aneka makanan rumah ada di depan mata. Kebersamaannya lebih berasa juga, karena pada saat yang sama nggak cuma Mbaven yang jauh dari keluarga, tapi mereka juga. :)

 Cuma sempet foto ini aja, udah kelaperan hihi

Yang jelas saat itu, temen-temen dari PPI Hamburg bener-bener obat kangen saat Mbaven disana. Seneng banget bisa ketemu mereka dan berteman sama mereka hehe. Udah kayak keluarga kedua deh selama di Jerman hihi. Semoga ada kesempatan buat berkunjung kesana lagi. :'D

Balik ke Indonesia, Mbaven ngerasain apa yang kita jalanin saat ini belum ada apa-apanya dibanding teman-teman kita di luar sana. Nggak cuma yang di Jerman, tapi di seluruh dunia. Nggak sedikit temen-temen yang menjalankan puasa dalam keadaan yang lebih sulit dari kita yang di Indonesia maupun di Jerman. Jadi intinya, nggak ada lagi yang harus kita lakukan selain bersyukur dengan keadaan apapun yang ada di hadapan kita dan menjalani ibadah puasa kali ini dengan sebaik-baiknya. :)

 Sebagian temen-temen PPI Hamburg, yang lain sibuk makan :P

SEMANGAT PUASANYA YA TEMEN-TEMEN!! Kalo bosen-bosen, liat blog Moin ajaa, atau ngobrol aja sama Moin di twitter @moinblog.  Insya Allah bakal ada banyak resep baru selama Ramadhan ini. :D

Punya pengalaman puasa yang seru? Atau ada yang mau ditambahin dari temen-temen yang tinggal di Jerman? Share yuk sama Moin di comment :D

Terakhir, maafin Moin yah kalo ada salah-salah kata, salah-salah muka (ini udah nggak bisa dimaafin sih). Pokoknya maaaffffiiiinn! *maksa*

You Might Also Like

0 comments

Do you have anything to share? Write the comment down below :)